Kesalahan Terjemah Al-Quran Viral, Kemenag Jawab Tudingan Arifin Ilham

Baca Juga :

SURABAYA - Beberapa hari terakhir viral di media sosial postingan tentang keputusan Majelis Adzikra pimpinan Ustadz Arifin Ilham untuk mengganti semua terjemahan Al-Quran Kementerian Agama dengan Terjemah Tafsiriyah hasil publikasi Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), karena diduga terdapat 3.229 kesalahan penerjemahan. Disebutkan juga, kalau mengamalkan terjemahan Kementerian Agama akan menjadi teroris. 

Menanggapi itu, soal pilihan terjemahan, Kepala Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran (LPMQ) Kementerian Agama Muchlis M Hanafi mengatakan bahwa pihaknya mempersilakan masyarakat untuk menggunakan terjemahan Al-Quran mana pun. Banyak terjemah beredar yang ditulis oleh para ulama yang berkompeten.

“Silakan pilih yang nyaman untuk dibaca. Tetapi tidak perlu saling menyalahkan, menganggap karya tertentu yang paling benar, dan yang lainnya salah, sebab masing-masing memiliki argumentasi,” katanya melalui keterangan tertulis yang diterima Kabarjatim.com, Selasa (18/07/2017).

Menurutnya, sejauh ini terjemahan Kemenag masih menjadi rujukan utama masyarakat karena disusun oleh para ulama yang kompeten. Sesuai tugas dan fungsinya, LPMQ berwenang mentashih teks Al-Quran dan mengkaji terjemahan dan tafsir yang beredar di Indonesia.

Doktor tafsir lulusan Al Azhar University Kairo ini mengatakan, tidak ada karya manusia yang sempurna, apalagi menyangkut pemahaman terhadap kalâmullâh. Hanya Allah yang tahu hakikatnya.
Tetapi, lanjutnya, mengatakan dalam terjemahan Al-Quran Kemenag terdapat 3.229 kesalahan di antara 6.236 ayat Al-Quran sangatlah berlebihan dan terlalu mengada-ada. Majelis Mujahidin sendiri tidak konsisten dalam menyebut kesalahan yang ada.

“Dalam surat Amir Majelis Mujahidin kepada Menteri Agama RI Nomor 80/MMLT/VII/1431 tanggal 26 Agustus 2010, dan di Majalah Gatra edisi 8 September 2010 disebutkan terdapat 1000 kesalahan. Di lain kesempatan menyebutkan terdapat 3424 kesalahan dalam terjemahan versi terbaru, dan 3114 kesalahan dalam terjemahan versi lama. Kali ini disebut terdapat 3229 kesalahan,” jelasnya.

Berdasarkan kajian tim yang terdiri dari para ulama, menurut Muchlis, apa yang disebut sebagai kesalahan hanyalah perbedaan terjemah, baik karena pilihan kata maupun makna. Perbedaan itu wajar terjadi. Sebab, salah satu karakteristik Bahasa Al-Qur'an adalah hammâlun dzû wujûhin (mengandung berbagai penafsiran).

Selain itu, perbedaan dimungkinkan terjadi juga karena beda pendekatan dan metode dalam terjemahan. Terjemah MMI menggunakan metode tafsiriah, sedangkan terjemahan Kemenag perpaduan metode terjemah harfiah, lafzhiyyah, dan tafsiriyah. Terjemahan Kemenag disusun oleh para ulama dan pakar, sedangkan terjemahan MMI disusun oleh Ust. M. Thalib seorang.

“Terjemahan Al-Quran dengan pendekatan tafsiriyah juga telah dilakukan oleh Kemenag dalam karya Tafsir Ringkas Al-Quran yang telah diterbitkan dan dapat diakses dalam aplikasi Al-Qur`an digital Kemenag,” ujarnya.

Muchli mencontohkan kata ‘uqtuluuhum’ pada QS. Al-Baqarah/2: 191. Secara bahasa dan dalam terjemahan mana pun, kata tersebut diartikan ‘bunuhlah mereka’. Sedangkan kata ‘akhrijuuhum’ artinya ‘usirlah’ atau ‘keluarkan mereka’. Tetapi itu tidak berarti, setiap orang boleh membunuh dan mengusir musuh-musuh di mana pun dan kapan pun dijumpainya.

“Memahami Al-Quran tidak cukup hanya dengan mengandalkan terjemahan, tetapi juga harus merujuk kepada penjelasan kitab-kitab tafsir dan penjelasan ulama yang otoritatif,” jelasnya.
Tuduhan bahwa terjemahan Al-Quran Kemenag memicu aksi terorisme juga terkesan mengada-ada. Muchlis mengatakan, faktor penyebab aksi terorisme tidaklah tunggal, tetapi melibatkan banyak faktor seperti sosial, politik, ekonomi dan lain sebagainya.

Kesalahpahaman terhadap teks-teks keagamaan (Al-Qur`an dan hadis) adalah salah satunya. Penyebabnya bukan terjemahan, tetapi pemahaman terhadap teks-teks keagamaan secara parsial (sepotong-sepotong), sempit dan sikap tidak terbuka terhadap berbagai perbedaan pandangan keagamaan.

“Seandainya tuduhan itu benar, tentu jumlah teroris akan lebih banyak dari yang ada sekarang, dan sudah muncul teroris dari dulu, bukan belakangan ini saja. Terjemahan Kemenag sudah ada sejak tahun 1965. Mengapa teroris baru muncul belakangan ini saja, padahal dari dulu orang sudah gunakan terjemahan,” terangnya.

Muchlis menegaskan bahwa Kemenag terbuka menerima berbagai masukan dari masyarakat untuk penyempurnaan terjemahan Al-Quran. Sebelumnya, Kemenag juga pernah memberikan tanggapan balik terhadap masukan MMI, baik dalam bentuk publikasi media maupun secara langsung melalui dialog terbuka-terbatas.

“Bila Ustadz Arifin Ilham dan Majelis Adzikra ingin mendapatkan penjelasan yang lebih mendalam, Kemenag siap memfasilitasi dialog antara ustad Arifin Ilham dengan para pakar Al-Quran yang saat ini sedang bekerja dalam tim penyempurnaan terjemahan Al-Quran,” tandasnya.

COMMENTS

Name

bangkalan,2,Banyuwangi,171,Blitar,9,Bondowoso,3,Catatan Redaksi,8,Dimas Kanjeng,11,Economy,94,edinarcoin,10,familysiana,2,Fresh Graduate,22,gaya hidup,63,Goverment News,215,Haji 2017,32,headline,168,HSN 2016,6,Idul Adha,1,info gadget,1,Jember,18,Jombang,149,kajatizen,8,Kampus,62,kesehatan,2,khofifah,1,Klinik Kabarjatim,15,Makro mikro,10,Malang,1,metropolitan,32,NU,43,Olahraga,6,Otomotif,25,Pamekasan,3,Parlementaria,13,Partai Demokrat,4,PDI Perjuangan,3,Pemprov Jatim,4,pendidikan,121,peristiwa,488,Pesantren,8,Pilbup Bondowoso,3,Pilgub Jatim,69,PLN Jatim,1,PMII,3,PNS,1,Polhukam,75,Politik&pemerintahan,111,polres jombang,71,Property,2,PSHM Jombang,2,Review Film,40,Sampang,41,Science,1,sektor riil,20,Seputar Jatim,204,Seputar Nusantara,48,Seputar Pilkada,24,Sidoarjo,1,slider,2,Softnews,47,Sumenep,3,surabaya,23,techno,35,TNI,30,Tokoh,4,Travel Food,49,
ltr
item
KabarJatim: Kesalahan Terjemah Al-Quran Viral, Kemenag Jawab Tudingan Arifin Ilham
Kesalahan Terjemah Al-Quran Viral, Kemenag Jawab Tudingan Arifin Ilham
https://1.bp.blogspot.com/-PPSztgU_gbE/WW2Sq0pB_fI/AAAAAAAAEEk/iQwcUw3KFJQ3-4LkOnO8umKYjhad9qcQQCLcBGAs/s320/Alquran%2Bkabar%2Bjatim.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-PPSztgU_gbE/WW2Sq0pB_fI/AAAAAAAAEEk/iQwcUw3KFJQ3-4LkOnO8umKYjhad9qcQQCLcBGAs/s72-c/Alquran%2Bkabar%2Bjatim.jpg
KabarJatim
http://www.kabarjatim.com/2017/07/kesalahan-terjemah-al-quran-viral.html
http://www.kabarjatim.com/
http://www.kabarjatim.com/
http://www.kabarjatim.com/2017/07/kesalahan-terjemah-al-quran-viral.html
true
4920518583782559474
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts Lihat Index selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All DIREKOMENDASIKAN LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum'at Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy