Wabah Difteri Masih Mengintai, Lawan dengan Imunisasi

Baca Juga :

JAKARTA - Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa sampai dengan November 2017, ada 95 Kab/kota dari 20 provinsi melaporkan kasus Difteri.

Sementara pada kurun waktu Oktober - November 2017 ada 11 provinsi yang melaporkan  terjadinya KLB Difteri di wilayah kabupaten/kota-nya, yaitu 1) Sumatera Barat, 2) Jawa Tengah, 3) Aceh, 4) Sumatera Selatan, 5) Sulawesi Selatan, 6) Kalimantan Timur, 7) Riau, 8) Banten, 9) DKI Jakarta, 10) Jawa Barat, dan 11) Jawa Timur.

Dalam menyikapi terjadinya peningkatan kasus Difteri, masyarakat dianjurkan untuk memeriksa status imunisasi putra-putrinya untuk mengetahui apakah status imunisasinya sudah lengkap sesuai jadwal.

"Jika belum lengkap, agar dilengkapi," kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Oscar Primadi di Jakarta.

Masyarakat juga diimbau untuk menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat, menggunakan masker bila sedang batuk dan segera berobat ke pelayanan kesehatan terdekat jika anggota keluarganya ada yang mengalami demam disertai nyeri menelan, terutama jika didapatkan selaput putih keabuan di tenggorokan.

"Masyarakat perlu mendukung dan bersikap kooperatif jika di tempat tinggalnya diadakan ORI (Outbreak Response Immunization) oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota setempat," kata Oscar.
Gejala Difteri

Difteri merupakan penyakit yang sangat menular. Penyakit ini disebabkan oleh kuman  Corynebacterium diptheriae.

Difteri menimbulkan gejala dan tanda berupa demam yang tidak begitu tinggi, 38ÂșC, munculnya pseudomembran / selaput  di tenggorokan yang berwarna  putih keabu-abuan yang mudah berdarah jika dilepaskan, sakit waktu menelan, kadang-kadang disertai pembesaran kelenjar getah bening leher dan pembengakan jaringan lunak leher yang disebut bullneck.

Adakalanya disertai sesak napas dan atau suara mengorok.Difteri dapat menyerang orang yang tidak mempunyai kekebalan  terutama anak-anak.

Cegah Difteri dengan Imunisasi
 
Pencegahan utama Difteri adalah dengan imunisasi. Indonesia telah melaksanakan Program imunisasi - termasuk imunisasi Difteri - sejak lebih 5 dasa warsa. Vaksin untuk imunisasi Difteri ada 3 jenis, yaitu vaksin DPT-HB-Hib, vaksin DT, dan vaksin Td yang diberikan pada usia berbeda. 

Imunisasi Difteri diberikan melalui Imunisasi Dasar pada bayi (di bawah 1 tahun) sebanyak 3 dosis vaksin DPT-HB-Hib dengan jarak 1 bulan. Selanjutnya, diberikan Imunisasi Lanjutan (booster) pada anak umur 18 bulan sebanyak 1 dosis vaksin DPT-HB-Hib; pada anak sekolah tingkat dasar kelas-1 diberikan 1 dosis vaksin DT,  lalu pada murid kelas-2 diberikan 1 dosis vaksin Td, kemudian pada murid kelas-5 diberikan 1 dosis vaksin Td.

Keberhasilan pencegahan Difteri dengan imunisasi sangat ditentukan oleh cakupan imunisasi, yaitu minimal 95%.

Munculnya KLB Difteri dapat terkait dengan adanya immunity gap, yaitu kesenjangan atau kekosongan kekebalan di kalangan penduduk di suatu daerah. Kekosongan kekebalan ini terjadi akibat adanya akumulasi kelompok yang rentan terhadap Difteri, karena kelompok ini tidak mendapat imunisasi atau tidak lengkap imunisasinya. Akhir-akhir ini, di beberapa daerah di Indonesia,  muncul penolakan terhadap imunisasi.

"Penolakan ini merupakan salah satu faktor penyebab rendahnya cakupan imunisasi. Cakupan imunisasi yang tinggi dan kualitas layanan imunisasi yang baik sangat menentukan keberhasilan pencegahan berbagai penyakit menular, termasuk difteri," ungkap Oscar.

COMMENTS

Name

bangkalan,3,Banyuwangi,173,Blitar,12,bojonegoro,7,Bondowoso,6,Catatan Redaksi,8,Dimas Kanjeng,11,Economy,123,edinarcoin,10,familysiana,2,Fresh Graduate,23,gaya hidup,73,Goverment News,265,Gus Ipul,1,Haji 2017,33,headline,194,HSN 2016,6,Idul Adha,1,info gadget,1,Jember,25,Jombang,153,kajatizen,9,Kampus,75,kesehatan,11,khofifah,3,Klinik Kabarjatim,19,Makro mikro,10,Malang,5,metropolitan,32,NU,54,Olahraga,16,Otomotif,26,Pamekasan,3,Parlementaria,14,Partai Demokrat,4,Pasuruan,6,PDI Perjuangan,5,Pemprov Jatim,6,pendidikan,139,peristiwa,617,Pesantren,9,Pilbup Bondowoso,3,Pilgub Jatim,92,PLN Jatim,1,PMII,3,PNS,1,Polhukam,83,Politik&pemerintahan,113,polres jombang,73,Property,3,PSHM Jombang,2,Review Film,42,Sampang,51,Science,1,sektor riil,23,Seputar Jatim,208,Seputar Nusantara,62,Seputar Pilkada,25,Sidoarjo,2,slider,2,Softnews,52,Sumenep,4,surabaya,26,techno,47,TNI,41,Tokoh,5,Travel Food,56,
ltr
item
KabarJatim: Wabah Difteri Masih Mengintai, Lawan dengan Imunisasi
Wabah Difteri Masih Mengintai, Lawan dengan Imunisasi
https://4.bp.blogspot.com/-wA6L5zgue2U/WiT_tRlT7mI/AAAAAAAAGrI/rLbli34O7u80ydFJJEei4B7gdAPMIvUywCLcBGAs/s320/Imunisasi%2Bkabar.JPG
https://4.bp.blogspot.com/-wA6L5zgue2U/WiT_tRlT7mI/AAAAAAAAGrI/rLbli34O7u80ydFJJEei4B7gdAPMIvUywCLcBGAs/s72-c/Imunisasi%2Bkabar.JPG
KabarJatim
http://www.kabarjatim.com/2017/12/wabah-difteri-masih-mengintai-lawan.html
http://www.kabarjatim.com/
http://www.kabarjatim.com/
http://www.kabarjatim.com/2017/12/wabah-difteri-masih-mengintai-lawan.html
true
4920518583782559474
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts Lihat Index selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All DIREKOMENDASIKAN LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum'at Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Oct Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy